Artikel Pada Kategori "Artikel Baru"

JANA NAJA 'Manusia Malu'

kategori: Artikel Baru
Kata जन (jana) adalah kata Sanskerta yang berarti “manusia”. Kata “jana” berasal dari suku kata yakni suku kata ja yang mendahului suku kata na. Jika suku kata na mendahului ja, maka akan menjadi kata Sanskerta नज (naja) yang artinya “malu”. Jika kita mengucapkan kedua suku kata ini secara berulang-ulang, maka kedua kata tersebut akan saling melengkapi (ja-na-ja-na-ja-...dst.). Demikian pula dengan maknanya, jana (manusia) akan sempurna jika dilengkapi dengan naja (rasa malu). selengkapnya

Yadnya Peyangga Tegaknya Kehidupan

kategori: Artikel Baru
Kehidupan beragama di Bali tidak akan pernah lepas dari yang namanya upacara, banten, tradisi, budaya, dan sebagainya, seolah olah tidak ada sekat pemisah antara agama dan kebudayaan. Memang benar bahwa agama yang diterapkan di Bali memiliki penampakan yang sangat berbeda dengan agama Hindu yang ada di India, namun memiliki esensi dan tujuan yang sama. selengkapnya

"Punarjanma" Membentuk Insan Menjadi Manusia

kategori: Artikel Baru
Punarjanma masih tetap menjadi sesuatu yang aneh bagi banyak orang. Jika umat Hindu atau para penganut ajaran Veda yang "terperangkap" dalam keraguan tersebut, tentu saja segera harus mengakui diri sedang berada dalam kegelapan avidya alias dirinya masih terjauhkan dari sentuhan-sentuhan ajaran suci Veda. Kegelapan hanya dapat dijauhkan bukan dengan mengusir kegelapan, melainkan dengan menyalakan lampu penerang. Kegelapan avidya tidak dapat diusir melainkan orang dapat menyalakan "vidya jyoti" atau "jhana jyoti", (lampu penerang) berupa ilmu pengetahuan suci. selengkapnya

Sepuh, Sesepuh, dan Ajisepuh

kategori: Artikel Baru
Memang benar kata orang Jawa bahwa ‘tua’ itu memiliki banyak makna. Kata ‘tua’ dalam bahasa Jawa disebut sebagai ‘tuwa’ atau dalam tingkat tutur yang lebih tinggi disebut dengan istilah ‘sepuh’. Dalam terminologinya, masyarakat Jawa sering membedakannya dalam tiga istilah yang berbeda, yaitu: sepuh, sesepuh, dan ajisepuh. selengkapnya

AIR SUCI

kategori: Artikel Baru
Pada masyarakat Bali dibedakan dua jenis air yaitu, air yang dipergunakan untuk memenuhi kebutuhan hidup sehari-hari (profan) dan juga air yang digunakan untuk kebutuhan upacara agama (sakral). Dalam kitab Rg. Weda, X.17.10 disebutkan demikian: "semogalah air suci ini menyucikan kami bercahaya gemerlapan. Semogalah. pembersih ini membersihkan kami dengan air suci. Semoga air suci ini mengusir segala kecemeran. Sungguh kami bangkit memperoleh kesucian darinya". selengkapnya

Hakikat Hari Suci Nyepi dan Implementasi dalam Kehidupan

kategori: Artikel Baru
Hari suci keagamaan selalu menempati posisi tersendiri dalam kehidupan manusia dan memiliki makna kesucian yang diorientasikan pada kesempurnaan dengan ajaran-ajaran kerohanian yang berasal dari wahyu Tuhan. Karena onentasi tersebut dimensi hari raya agama tersebut bersifat vertikal. Agama apapun mengajarkan satu kesunyataan yakni Kebenaran. Demikian halnya dengan agama Hindu yang memiliki hari raya keagamaan yang dikelompokkan berdasarkan sasih/bulan dan pawukon/wuku ke dalam dua kelompok besar, diantaranya adalah Nyepi, yang akan kita rayakan di bulan Maret tahun ini. selengkapnya

Mempertimbangkan 'Gugon Tuwon'

kategori: Artikel Baru
Beragama bagi sejumlah kalangan adalah takdir sosial Faktanya, nyaris tidak seorangpun memilih agama ketika ia lahir. Seseorang memeluk satu agama tertentu karena agama orang tuanya, kemudian ia dibesarkan dalam lingkungan agama tersebut. selengkapnya

Tradisi yang 'Mentradisi'

kategori: Artikel Baru
Umat agama lain sering memvonis agama Hindu di Indonesia sebagai agama tradisi atau agama bumi, bukan agama wahyu seperti agama-agama buku. Maklumat itu sering disampaikan secara oral maupun literer. Apa daya? Agama Hindu di Indonesia memang multikultur, memang jamak dalam hal tata cara. Ada yang bersembahyang dipura, di altar pemujaan sendiri, bahkan di gua-gua dan gunung-gunung. Bukan di rumah ibadah yang seragam seperti agama-agama lain. Ada pura yang berisi puluhan palinggih, ada yang sedikit bisa dihitung dengan jari. selengkapnya

Mengenali Bhagavad Gita sebagai 'Pancamo Veda'

kategori: Artikel Baru
Sebagai Veda Kelima, Bhagavad Gita menempati keterkenalan yang luar biasa di dalam literatur Veda. Kitab suci Bhagavad Gita merupakan "petikan" dari kitab Itihasa, yaitu di kitab Mahabharata. Oleh karena itulah Bhagavad Gita dikenal sebagai Pancamo Veda atau Veda Kelima. Selain itu, Bhagavad Gita dikenal sebagai Pancamo Veda juga karena ia merupakan wejangan langsung oleh Tuhan YME, sama seperti turunnya langsung ajaran Catur Veda dari Tuhan YME sehingga Catur Veda dikenal sebagai kitab Wahyu langsung dari Tuhan. selengkapnya

'Boarding School' Sebuah Pilihan

kategori: Artikel Baru
Salah satu konsekuensi diselenggarakannya Pasraman Formal adalah pola pengasuhan dan pola pembelajaran yang harus intim. Intensitas ini bukan hanya dicirikan kesamaan tempat tinggal antara guru dan murid, tetapi juga seluruh suasana yang melingkupinya. Selintas, imajinasi ini membawa kita pada suasana Upanisad di masa silam. Guru atau acarya tidak hanya akan bertindak sebagai guru, tetapi juga sekaligus "orang tua kedua" bagi para murid atau brahmacari. Mereka hidup bersama, menjalankan nilai dan norma aguron-guron, mirip Bhagawan Domia mengasuh dengan baik Sang Weda, Sang Utamaniu, dan Sang Arunika. selengkapnya